Gw en suami baruuu aj beli tiket buat jalan2 ke Jepang taon depan pake promosi dari Air Asia. Lumenjen, dapat harga murah. Iiiih senangnyaaaa. Kami memang pecinta manga sejati. Jadi kalo akhirnya bisa berkunjung ke negara itu, waaah happy bangeeet. Semoga benar2 terlaksana ya Allah..ga batal kayak liburan ke Phuket taon lalu T-T.

Rencananya kan mau backpackeran nih (duit’e limited soale), so Alif ga bisa diajak. Takut cuaca, makanan, dan ini itu serba ga kondusif buat anak umur 4 tahunan. Akhirnya suami bertitah, “Sampai saat itu tiba (ehm, Sep 2013, maksudnya) kita harus menyenangkan Alif sesering mungkin!!” Baik, Jenderal. Perintah saya laksanakan!! So minggu itu juga kami sepakat membawa Alif ke TMII (Taman Mini Indonesia Indah).

Pas hari H-nya, suami udah siap. Emaknya udah siap. Alifnya udah siap. Sebenarnya Alif udah pernah sih ke TMII tapi waktu itu masih umur 2 tahun. Masih lom gitu ngerti dan siang terik pula saat itu so yang ada bukannya rasa senang tapi keringat yang berlinang. Jadi hikmah yang bisa dipetik adalah: datanglah kesana pagi hari. Kak Vera juga menyarankan bawa makanan karena disana pilihan makanan tidak begitu banyak. Jadilah kita ciao jam 8.30 lewat tol Cijago (berhubung rumah dari Depok, catet, DEPOK).

Ternyata..si ayah salah pintu tol. Harusnya keluar di pintu tol TMII, tapi si ayah kecepatan, nggelesor ke pintu tol Cililitan yang mengarah ke Tanjung Barat. Emaknya senyum2 aj, gpp salah 1x, dimaklumi. Alif? Alif ga ngerti tentang pintu tol, so dia juga ga complain. Kesalahan pertama akhirnya dianulir dan tiba juga nih kita sedikiiiit lagi ke TMII. Tinggal belok kiri aj rasanya selesailah masalahnya, bisa langsung masuk ke pintu tol TMII. Udah tanya orang di tepian jalan juga tuh, “Belok kiri aja Pak, katanya”. Oke deh, sikaat. Ternyata waktu kita telusuri, belok kirinya ada dua. Dalam radius 100 m ada belok kiri. Radius 120 m ada belok kiri juga? Wah, yang mana nih? Yang manaaaa? Bingang bingung, akhirnya kita pilih yang pertama deh. Dan ternyataaaa jalan itu adalah tol Cijago yang menuju ke Depok!! Emaknya nelan ludah sampai bunyi “gleg”. What the…??!! Ini TMII lom sempat dikunjungi kok udah pulang ajjaaaa..??

Tentu saja ayah sendiri juga kesal dan diliputi perasaan bersalah. Betek, beteeekk (*gitu kali ya). So kita berhenti di tempat peristirahatan km “lupa”. Semua pada lapar karena lom sempat sarapan. Akhirnya kita ke Burger King dan Nyetarbak. Lumayan, karena ruangannya dingin, perut udah kenyang, rasa kesal pun minggat. Pelajaran yang bisa dipetik adalah: kalo lagi kesal or marah, bawa makan dan pergi ke tempat yang dingin. Niscaya hilang kesalnya..buktinya kita malah poto2 disini :p.

Karena udah kadung di tol Cijago, tujuan pun kita ubah. Bagaimanapun Alif harus bersenang2. So kita banting setir ke Cibubur, mau main ke TAC (Telaga Arwana Cibubur). Sebelumnya juga udah pernah kesini tapi lupa bawa kamera jadi ga bisa diposting di blog deh :D.

Ini jalan menuju TAC. Perhatian, belokan kiri setelah pom bensin Petronas itu adalah jalan 1 mobil. Memang sih ada titik2 tertentu yang bisa 2 mobil. So kalau bawa rombongan menggunakan bis kesini, rada ribet juga ya..Mesti ada yang atur lalu lintasnya.

TAC adalah tempat rekreasi yang lumayan luas. Di dalamnya ada tempat menangkap ikan buat anak2, tempat mancing ikan buat orang dewasa, flying fox, main ATV, berbendi ria, buat keramik, dan kolam renang mini. Restorannya cuma satu, Saung Mang Engking. Titik. Tidak ada yang jual snack disana. Tampaknya disini berlaku sistem monopoli perdagangan. Kami sampai di TAC jam 11 lebih dikit, jadi masih sepi dan parkiran masih luas. Untuk masuk ke TAC, bayar 10rb/mobil.

Nah harusnya kan ke TAC buat nyenangin Alif ya, tapi si ayah begitu liat kolam pancing langsung lupa tujuan. Bujuk2 Alif buat mancing juga, yaah Alif pun manut akhirnya. Sewa pancingnya 20rb. Untuk umpannya yang sebaskom kecil bayar 5rb. Udah deh abis itu duduk ngelamun liatin pancing. Mula2 Alif bersemangat, “Ikannya mana Yah? Ikannya mana, Yah?” Lama2..karena si ayah ga kunjung dapat ikan, Alif mulai bosan dan main2 sendirian. Selang 1 jam lebih masih ga dapat ikan, Alif mulai ngantuk. 2 jam kemudian, Alif udah terbujur di pangkuan ibunya. Sementara ayahnya masih terus mancing, ga mau berhenti dengan alasan, “Malu..orang sebelah dapat terus kok kita lom dapat2..” Howaaam… Yah emaknya nurut aj, toh gada yang dikejar ini :D.

Menjelang jam 2-an baru deh ada hasilnya. Wajah si ayah langsung berseri padahal sebelumnya rada kuyu gitu. Dapat 6 ikan mas, salah satunya gede banget deh. Alif juga udah bangun so bisa liat hasil tangkapan ayahnya. Ikan2 yang didapat harus dibeli dan ga boleh dikembalikan ke kolam. Total untuk ikan kena 60 ribuan.

Udah dapat hasil, baru deh Alif diajak main. Main ATV, berbendi ria. Di bawah ini adalah list harga dari tiap permainan.

Tapi kalau sepenglihatan gw, ATV-nya kurang menantang ih. Sudahlah cuma lingkaran kecil, mesinnya pun ga kuat dan sangat lambat. Kalau ada pendakian sedikit, ATV-nya ngadat dan harus didorong. Naik bendi? Sama juga. Perasaan bendi baru jalan, eh kok udah disuruh turun aj :(. Wajar si, yang dikitarin cuma sepelemparan batu luasnya. Nangkap ikan? Waktu pertama kali datang ke TAC, ikannya dikiiit banget. Kasian Alif udah panas2 cari ikan, ga dapat sebijipun. Berenang? Wiii kolamnya udah 25rebu, standar banget, gada lucuk2nya. Mending ke Aquatic Fantasy Depok aj sekalian dah. Buat keramik dari clay? Sepiiii ga ada yang main itu. Tampaknya acara clay, bajak sawah, perah sapi, dan lukis caping hanya seru kalo acaranya rame2, bukan perorangan. Saung Mang Engkingnya lebih cihuy yang di UI, Depok.

Walau emaknya cerewet banget menilai sana sini, berasa ga pas di hati, berasa uangnya rada boros padahal yang didapat ga seberapa, tapi yah yang namanya anak2 ya, dibawa jalan aj udah hepiii banget. Ga ngefek tuh ke si Alif, asal ada temen main seusianya, ditarok di lapangan kosong aj keknya betah tuh. Hmmm…apa supaya hemat gw bawa aj sepupu2 kecilnya bermain di tanah lapang yaaaa (*mulai timbul ide cerdik namun licik).

Kesimpulan akhirnya: bagi gw sih kurang recommended. 3x kesini: 1x merasa puas, 2 lainnya malah merasa boros. Tapi kalau sekedar dicoba, bolehlaaah. Toh selera orang beda2, tak iye…   :D

About these ads
Comments
  1. Jill's says:

    Hai mba…aku ngakak bacanya….thanks ya inponya…:)

  2. vera says:

    waahh aku belom pernah ke telaga arwana. Bagus juga ya….

    eh ntar awal desember dijadiin ya yang ke kidzania :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s