Jadi ceritanya sebelum check in, kita mau lunch dulu di puncak sono. Tadinya kita mau makan di Resto Rindu Alam karena bou suka banget makan gurame bakal sambil lesehan (#emaknya juga udah bosan makan di Cimory mulu :p). Baca review orang, resto ini viewnya juga langsung ke kebun teh dan pegunungan. So beautiful. Tapi apa daya, waktu kesana pas pula jamnya tutup untuk jalur turun. Walhasil, resto Rindu Alam ga bisa disambangi gara2 ga bisa belok kesana kakaak…jalurnya ketutup pet sama mobil yang parkir di jalan.

Suami udah putus asa, takut ga nemu tempat makan lain lagi. Padahal perut kita semua udah lapar sementara mau balik turun ga bisa juga karena kena jam tutup turun. Untungnyaaa di sebelah kiri nemu Puncak Pass Restaurant. Restonya cukup besar dan viewnya baguuuuss banget. Bisa makan di ruangan dalam, bisa juga di luar. Kalo mau nikmatin view, sudah pasti ambil yang di luar ya tapi oalah maaakkk, jam 12 siang aj masih dingin bangeeettt. Anginnya book, bikin selemo.

Pemandangan indah+udara sejuk adalah kombinasi yang bagus. Oya, di bawah resto ini ada cottage2 lucu yang disewakan.

Pemandangan indah+udara sejuk adalah kombinasi yang bagus. Oya, di bawah resto ini ada cottage2 lucu yang disewakan.

Karena lapar banget, akhirnya kita putuskan makan disana. Cukup mahal makanan disini, per orangnya total makan minum bisa sekitar 75rb. Udah gitu karena suasananya dingin, mesan makanan sepanas apapun sebentar aj langsung beku T-T. Ini makanan yang kami pesan kemarin.

Sebagai gambaran aj yaa. Sate ayam 10 tusuk no kulit 52rb, fettucini carbonara 60rb, lumpia isi 3 27rb, nasi goreng tweety for kids 15rb.

Sebagai gambaran aj yaa. Sate ayam 10 tusuk no kulit 52rb, fettucini carbonara 60rb, lumpia isi 3 27rb, nasi goreng tweety for kids 15rb.

Satenya enak, daging semua. Kenyang banget. Fettucini carbonaranya ga berkuah huhuhu. Pertama kesannya dikit banget porsinya, ternyata padat banget, akhirnya ga habis deh. Rasanya? Me don’t like. Nasi goreng tweety yang katanya adalah kids menu ternyata porsinya keciiil banget. Padahal katanya itu untuk anak balita e ternyata kurang. Gw sandingkan sama mantan piring fettucini gw deh buat perbandingan hahahah. Cuma mungkin karena nasinya cepat dingin, krucils jadi kurang selera juga. Lumpianya 27rb isinya cuma 3 biji, itupun ga gede. Rasanya lumayanlah tapi tetep, nangiiisss. Kita pesen gurami bakar juga (66rb), lumayan enak, porsinya cukup untuk 2-3 orang. Pesan soto Bandung jg (33rb), standar dan kurang banyak isinya.

Pas mau pulang, gw pesan take away pofferjesnya. Resto ini kan terkenal banget dengan pofferjesnya, masak udah jauh2 makan disini ga gw cobain :D. And this is truly the best dishes of the restaurant. Ternyataaa memang enyak. Lembut banget dalamnya tapi crispy di luarnya. Baunya harum mentega, rasanya gurih tapi ada manisnya gula halus. Seporsi isinya 4. 3 diantaranya saya embat sendiri, sebiji lebihnya dishare buat rame2 hahahah.

Pofferjes diameter 6cm. Enaak bangett. Siapa sih yang bilang ini cukup untuk 2 orang? Even gw dah maksi, gw bisa habisin ini seorang diri. Cuma karena ga enak ma yang lain aj makanya gw bagi wkwkwkk

Pofferjes diameter 6cm. Enaak bangett. Siapa sih yang bilang ini cukup untuk 2 orang? Even gw dah maksi, gw bisa habisin ini seorang diri. Cuma karena ga enak ma yang lain aj makanya gw bagi wkwkwkk. Berhubung di take away, jadi agak kurang bagus displaynya.

Makan sambil foto2 disini, habis waktu hampir 2 jam. Pas mau turun, di tengah perjalanan menuju Seruni eaaa kena jam tutup turun lagi. Perasaan tadi udah tutup turun, sekarang tutup turun lagi. What the heeelll? Aseli bikin sebel bin kesel tapi mau apa lagi. Ga seperti di km bawah yang banyak jalan tembus dan jasa cari jalan, disini mah enggak ada. Walhasil cuma bisa pasrah.

Sekedar info:

  1. Kalau makan disini bawa sweater or jaket karena anginnya dingin.
  2. Menurut gw resto ini lebih recommended untuk ngeteh, or ngopi, sambil menikmati camilan hangat, sambil memandang view yang memang bagus banget. Karena kalo untuk makan, rasanya standar, harganya mahal, cepat dingin pula. Dingin loh, bukan suhu normal. Semua makanan jadi berasa ga enak. Kalo terpaksa makan, nikmati di resto dalam aj. Nti ngeteh or nikmatin snacknya baru di luar :D. We buy the view, not the dishes.
  3. Sesuai namanya, tempat ini juga menyediakan cottage lucuk2. Pengen nyobain soal viewnya itu looh, wess mesti bakal leyeh2. Tapi kalo ngebayangin macetnya deuh..mikir ulang deh. Ini webnya.
  4. Pelayanannya termasuk lama.

Closing as always, pics for documentation. My big family :).

Lesson learnt kali ini adalah baca buku resep tuh yang beneeerrr.

Ceritanya tiba2 pengen buat kue. Bolak balik resep, nyantollah di halaman ini.

Ngeliat bentuk kuenya, otak nih otomatis langsung ngeset kue putu ayu. Yagasi, yagasiii? Baca resep pun sepintas, keknya semua bahan ada deh. Langsung brak bruk, tiba2 eke udah dalam action mecahin telor.

Pas dibaca lagi (sambil baca sambil mecahin telor nih), eh kok ya kuning telor lebih banyak daripada putih yaa? *ngerasa agak aneh, tapi tetep cuek.

Kemudian mulai deh siapin tepung dan gula. Dan seperti tidak bosan2nya terjerumus dalam lubang yang sama, lagi2 gw nyampurin tepung sama gulaaa, stupiid, harusnya kan gula ma telor. Untungnya kali ini pake gula kasar, jadi bisalah diambil lagi, dipindahin ke telor. Masalah telor jadi kecampur2 ma tepung, ah yasudlah, dikit ini, ngefek apa?

Terus baca lagi kok ya ada singkong parut. Kenapa pula ada bahan aneh seperti ini? (*padahal judul kuenya aj jelas2 cake kukus singkong *_*). Karena memang buatnya tiba2, sok PD kalo ga pake singkong yang mana ternyata pake, ya udahlah si singkong parut diganti aj sama tepung terigu sambil basmalah.

Mulai deh nyalain mixer, ngocok telur di ruang TV. Ga pake mikir pula kalo si ayah ternyata lagi nonton balap F1. Mana baru mulai si Rossi langsung jatuh pula, BT aj mukanya. Tambah lagi suara komentatornya kalah gede dibanting ma suara mixer gw, wakakakak. Suami sih diam aj tapi pandangan matanya menusuk boo!!

Daripada kenapa2, akhirnya gw milih pindah aj. Berhubung di kamar gw ada si Alif lagi tidur (*ntar ditusuk pula pake matanya si Alif ahaahah), kamar tamu ada nyokap lagi kongkow2 ma BB kesayangannya, dapur colokannya udah penuh, garasi nti malah nyampur ma debu motor, akhirnya gw pilih kamar si mbak.

Jadi gw putus acara ngemixer di tengah2, pindah colokan gitu. Lumayan tenang deh ngemixer di kamar si mbak, udah kembaaaang banget telornya. Udah ilanglah gelembung2 gas di telor itu. Sampai kemudian si telor dicampur dengan tepung.

Omaigad!! Kenapa adonan gw langsung psssss…kopongan dan kempes gini??? Belon juga semua tepung dituang, ngaduknya udah susah karena langsung berat kayak kekurangan cairan. Ga nyampuuur, sebagian ada yang kecampur, sebagian masih bentuk tepung huwaaa. Walhasil air daun suji yang harusnya di resep 25ml, gw tambahin jadi 125 ml biar agak cairan gitu adonannya (*dari tadi bikin resep sesuka hati T-T).

Lumayan deh jadi agak cair. Mulai dituang ke cetakan itu. Harusnya dapat 33 cetakan (*kata si resep), ini dapatnya cuma 22. Mungkin kalau ga ditambah tadi si air suji, bisa jadi cuma 15 cetakan wkwkkw. Waah mesti gagal nih, gagaaal.

Tapi walo tau gagal, tetep juga diterusin. Penasaran kan nanti jadinya kayak apa. Setelah dikukus selama 25 menit, ketahuanlah bahwa adonan memang tidak mengembang. Buktinya? Dilempar aj kuenya membal kok saking alotnya ahahaha.

Dari penampilan foto sih, oke banget.

Dari penampilan foto sih, oke banget.

Jadi faktor utama apa yang bikin kue saya kayak gini? Mbuh..ada yang tau?

Mau bawa ke kantor saya malu, huhuhu, padahal besok hari Senin. Daku sudah sering sesumbar kalo tiap Senin akan bawa kue hasil percobaan memasak tapi kalau jadinya kayak gini, bisa2 saya dihina dina sama teman cubicle depan yang emang niat banget kalo udah sesi ejek-mengejek.

No waylah (*jaga muka). Terus siapa yang makan? Akupun merasa berat, wkwkwk. Orang rumah juga gada yang mau, huaaaa sedihnyaaa. Akhirnya si mbak yang berkorban. Makasih ya mbak, engkau hindarkan semua dari kemubaziran.

Besok2 gw akan baca resep dengan seksama deh :p.

Seperti yang udah disinggung di posting sebelumnya, lautan pasir dan padang savana itu lokasinya bersebelahan. Batasnya juga jelas, kalo orang geologi bilangnya “sharp contact”. Nih fotonya.

Sebelah sana hijaunya rumput, sebelah sini abu abunya pasir.

Sebelah sana hijaunya rumput, sebelah sini abu abunya pasir.

Kenapa bisa tajem gitu batasnya? Karena lautan pasir ini kan mantan kalderanya si Gunung Tengger ya. Sampai sekarang mungkin aktivitas magmatisme masih berlangsung disana sehingga suhunya lebih panas dari savana. Makanya tumbuhan ga bisa hidup (*cmiiw).

Lautan pasir ini jadi lokasi syuting filmnya neng geulis Dian Sastro dan mpok Christine Hakim itu looh, “Pasir Berbisik”. Udah pada nonton kan filmnya? Gw sih belum, wakakakak. Abisan katanya filmnya gada ngomong?? Apakah aku akan tahan dengan film bisu seperti itu? Tapi yaa nti sampai rumah gw coba liat deh mana tau berubah pikiran ^^.

Mungkin karena musim hujan yaah, walo namanya lautan pasir tapi pasirnya sih ga sampai yang terbang2 gitu. Kita udah bawa masker tapi ga kepake tuuh.

Berhubung Alif nagih janji pengen ketemu Lala di rumahnya..yah..terpaksalah gw tunjuk satu bukit di lautan pasir yang sudah berubah statusnya jadi bukit pasir. Alif tampak bingung karena kok rumahnya beda rupa dengan yang tadi, gada ijo2nya, tapi dia deketin juga. Untungnya bukit yang ini lebih deket jadi bisa disentuh langsung kakinya sama si Alif. Dia pegang deeh “rumahnya si Lala” terus manggil2 Lala tapi Lala kok ga keluar2. Mulai ngeak lagiii…sampai akhirnya diam karena kita bilang, “Lala kan bangunnya pas matahari terbit Lif. Sekarang kan udah siang, ya Lalanya boci..”. Alif manggut2 terus bilang, “Rumah Lala kotor ya..” *o*

Maaf ya Nak, rumah Lala baru abis kebakaran jadi rumputnya habis semua.. Someday kita sentuh bukit teletubbies yang beneran hijau ya sayang

Maaf ya Nak, rumah Lala baru abis kebakaran jadi rumputnya habis semua.. Someday kita sentuh bukit teletubbies yang beneran hijau ya sayang

Ga banyak yang bisa dilakukan di lautan pasir :p. Apalagi cuaca udah mulai rintik2 hujan, huwaaa padahal baru 1 stopsite, sediih.

Nah di lautan pasir itulah berlokasi Kawah Bromo. Pikir ortu gw, ke kawahnya bisa naik mobil kayak di Tangkuban Perahu tapi ternyata enggak ya. Mobil hanya bisa stop di satu titik, kemudian perjalanan dilanjutkan dengan kuda karena jalurnya mendaki menurun, memang ga bisa dengan mobil. Pilihannya yey naik kuda bayar 100rb pp atau yey jalan kaki sejauuuh 2.5 km dengan bonus tahi kuda di sepanjang jalan wakakakak.

Walau hujan, tapi gw ma bonyok maksa, pokoknya tetap ingin liat kawah. Wong namanya juga tamasya ke Bromo, ya kawahnya itulah iconnya. Beklah, akhirnya kami bertiga turun sementara suami, bou dan Alif nunggu di jeep. Herannya itu, yang punya kuda ga punya stok raincoat T-T. Terus kami musti basah2 gitu kesana?, waah kok tampak tidak make sense. Akhirnya si pembawa kuda mengalah. Mereka melepas raincoatnya, meminjamkannya pada kami dan mereka pun pake sarung untuk menghindari hujan. Jadi saran saya nih buat yang mau ke Bromo di musim penghujan, BAWA RAINCOAT. Sementara saran saya buat pembawa kuda, “SEDIAKAN  RAINCOAT BUAT CALON TAMU” secara pasti kepake deeh. Cuma secuil tamu yang ingat bawa raincoat. Kalau perlu disewakan, mesti dibayar jugaak hehehe.

Ke sana paling 10 menit naik kuda. Hohoho bukan naik kuda kayak pendekar gitu yak, tapi dituntun sama si pembawa kuda. Jadi ga keteprok3x tapi te..plok..te…plok.. (*pupus deh pikiran jadi Nona Peri di Tapak Sakti :p). Sampai di tepi kawah, kita mesti mendaki 250 anak tangga untuk melihat the real crater ya. Nguuiiing, curam book. Ey, gw sih pasti bisa wakakak, bonyok gw ini loooh. Mana hujan lagi, pake raincoat siwer2, takut kepeleset aj kan.

Tapi sekali bonyok bertekad, yaudah ga bisa dilarang. Akhirnya untuk naik, gw paling belakang. Kalo turun gw paling depan. Jaga2 kalo kepeleset, at least mungkin…mungkiin bisalaah gw tahanin dulu sebelum yang tidak2 terjadi. Hiiiy. Dan memang menuju kesana, berat bagi mereka. Ampe berhenti 4x. Kaki sih kuat, dadanya yang megap2. Hujan mengaburkan kacamata. Pasir pada nemplok di anak tangga, jadi harus extra hati2 biar ga kepeleset karena pasir.

Walo lambat, akhirnya sampe juga kook. Horaaayyy. Dan alhamdulillah pula, sampai di atas hujannya kok redaan. Lumayan bisa foto2. Penampakannya sih hampir sama kayak kawah Tangkuban Perahu tapi effortnya kan beda. Effort biaya dan tenaganya hahahah. Jadi fotonya juga harus lebih banyak donk (*apaa coba).

Di kawah Bromo. Dengan kondisi masih rintik dikiiit, dan takut lipir2, jadi ya fotonya isi muka semua. Kawahnya dimana ga keliatan wkwkwk, sing penting ada asapnya yagasi...

Di kawah Bromo. Pic kanan atas adalah 250 anak tangga yang termasyur itu. Dengan kondisi masih rintik dikiiit, dan takut lipir2, jadi ya fotonya isi muka semua. Kawahnya malah ga keliatan wkwkwk. Gpp sing penting ada asapnya, yagasi…

Eniwei, dari sini kelihatan jelas sekali si gunung Batok. Dari lautan pasir, tingginya mungkin kurang lebih 300m (*cmiiw). Kalau dulu waktu kecil di Pekanbaru tak ada gunung. Pas kuliah barulah liat gunung, si Merapi itu, tapi kan ga kayak begini bentuknya. Gunung2 lainnya itu kan bisanya diliat dari jauh, guratannya pun ga jelas. Ga pernah terlintas pikiran untuk bisa megang gunung pake tangan sendiri ;p. Tapi si Gunung Batok ini..sebegitu dekatnya dan kecil sehingga kok kayaknya bisa gitu loh aku garuk2 itu badannya. Tapi kerjaan apa sih itu, garuk2 badan gunung wkwkwk.

Kenampakan Gunung Batok dari Kawah Bromo. Dikarenakan lensa saya tidak panjang, jadinya terpaksa 3 capture digabungkan jadi satu. No zooming. Tuh dekat banget kan jadi pengen ngegaruk kaan? kaan? kan?

Kenampakan Gunung Batok dari Kawah Bromo. Dikarenakan lensa saya tidak panjang, jadinya terpaksa 3 capture digabungkan jadi satu. No zooming. Tuh dekat banget kan jadi pengen ngegaruk kaan? kaan? kan? Betewe bangunan di bawah Gunung Batok itu adalah pura yang dibangun oleh masyarakat Gunung Tengger ini :)

Kami lalu turun. Turun sebenarnya lebih berbahaya, tapi selalu menjadi lebih mudah dan cepat. Gatau juga kenapa. Sebentar saja udah di bawah dekat parkirannya kuda. Kudanya udah mandi air hujan, hahaha. Kembali ke posisi awal, kita ngelewatin Pura yang dibangun di bawah Kawah Bromo. Masyarakat Tengger itu membangun pura di tempat seperti ini, coba. Beautiful, sayang ga sempat liat dari dekat. Kasian nti yang di jeep kelamaan nunggu.

Ternyata begitu hujan reda, penumpang yang nunggu di jeep juga pada keluar dan naik kuda. Syukurlaah daripada garing nungguin kami yaa. Bou baru pertama kali ini naik kuda, wkwkwk, bawaannya pengen turun aj. Jangan donk Bou, mosok 100rb buat 10 menit toh, giiih jalan2 sampe ke pura sonoo ahahaha. Alif juga senang banget naik kuda. Hampir ketiduran dia disana. Info aj, pilih kuda yang jinak dan pembawa kuda yang piawai yaa. Kuda suami gw bawaannya bete mulu, diperintah ga mau2. Nah pembawa kuda nyokap gw itu masih anak keciil, walhasil waktu nyokap gw turun dari kuda, ga dijagain donk. Sukseslah jatooh. Untung suasana hati lagi happy jadi kita cuma ketawa2 aja :D :D.

Kudaku jinak doonk, jadi ga perlu dituntun kekekeke, kecuali pas pendakian dan penurunan (*ceritanya mau pamer). Pas pulangnya aku bawa sendiri. Mana warnanya putih pulaa eeeuy aye berasa jadi putri istana book. Sayang aj itu raincoat ijo bikin display jadi ga iya banget. Gapapalah, udah sukur dipinjamin sama mas penjaga kuda :D.

Kudaku jinak doonk, jadi ga perlu dituntun kekekeke, kecuali pas pendakian dan penurunan (*ceritanya mau pamer). Pas pulangnya aku bawa sendiri. Mana warnanya putih pulaa eeeuy aye berasa jadi putri istana book. Sayang aj itu raincoat ijo bikin display jadi ga iya banget. Gapapalah, udah sukur dipinjamin sama mas penjaga kuda :D.

Karena musim hujan, jarang orang datang kesini. Biasanya di lautan pasir ini banyak jeep. Tapi sekarang jeep kami doang yang nongol. Enaknya musim hujan, debu pasir ga beterbangan jadi gapakai maskerpun ga masalah. Alif senang sekali menggambar di atas pasir :D

Karena musim hujan, jarang orang datang kesini. Biasanya di lautan pasir ini banyak jeep. Tapi sekarang jeep kami doang yang nongol. Enaknya musim hujan, debu pasir ga beterbangan jadi gapakai maskerpun ga masalah. Alif senang sekali menggambar di atas pasir :D

Schedule berikut harusnya sih foto2 selama perjalanan pulang dan ke Penanjakan tapi apa daya hujan turun lageee. Kompleks gunung pun tertutup kabut, jadi ga ada yang bisa dilihat juga T-T. Tau gitu tadi maksa minta foto di awal huhuhuhu. Tapi gpp, tetap aj kita dapat kesenangannya. Ortu2 gw pada amazed dan nanya, liburan berikutnya kemana lagi niiih? Waah, kemana lagi yaa (*mutar otak).

So temans, ayuk ah ke Bromo. Bagus bangeeettt, anak kecil juga pasti senang. At least walo ga ketemu Lala dan Po, Alif tetap menikmati nyoret2 di lautan pasir, naik kuda, dan selalu berseru, “Waaah..indah sekali ya Bu, subhanallah..” :D :D :D.

Jadi sekian liburan kami edisi Malang-Bromo. Untuk review makanan terus terang tidak ada karena kami tidak sempat singgah di resto2 lucu. Singgahnya ya yang di tepi2 jalan tapi itu aj udah enak2. Sambelnya maknyus semua. Betewe, makanan di Malang itu, saya kasih tau saja, harganya murah muraaah, bener deh. Kalo di Jakarta kan mehong2 ya.  Baru sampai kerongkongan aj 20rb. Disini perut udah begah bayarnya cuma 20rb/orang, hoooh persta poralah kami. Walhasil sampe di rumah gw nimbang, naik 3.5 kg ajya T-T. Yuk markiyet (*mari kita diyet) lagi dengan Herbalifee!!

Lokasi pertama yang kami kunjungi adalah savana. Savana biasanya menjadi titik terakhir dari tur 4 poin tadi karena lokasinya paling jauh namun karena kami start mulai dari siang, savana dijadikan paling awal dengan tujuan menghindari hujan yang biasanya datang sore hari.

Menuju savana saja pemandangannya sudah bukan main. Kompleks pegunungan terlihat begitu dekat, begitu jelas sampai guratan lereng gunungnya saja kentara sekali. Subhanallah, ada ya tempat seindah ini di Indonesia :D. Begitu dekatnya sampai rasanya aku bisa deeeh memegang gunung itu dengan tanganku hahahah. Kalau orang geologi bakal bilang, triangular facet ada dimana2. Opo iku triangular facet, wislah ga usah dijelasin disini nti berasa sekolah lagi.

Sayangnya driver kami ga mau stop waktu kami minta berhenti sejenak untuk foto2. Katanya ngejar cuaca terang, takut kehujanan. Jalan naik turun mlungker2, untungnya jeep 4300 cc ya, jadi aluuss ga pake ngadat. Bensinnya aj yang ga kuat, 1:5 ahaay.

Komplek pegunungan di Bromo ini awalnya kan bermula dari satu gunung api purba yang amat sangat besar sekali. Namanya Gunung Tengger. Gunung ini kemudian meletus sehingga sebagian tubuhnya hancur. Di bekas letusannya itu muncul deh gunung2 baru, diantaranya adalah Gunung Bromo, Gunung Batok, dan Gunung Widodaren namun cuma Gunung Bromo yang aktif. Tempat letusannya Gunung Tengger itu alias kaldera, itu adalah lautan pasir yang sekarang jadi objek wisata. Bayangpun betapa luas si kaldera itu. Ada berkilo-kilometer persegi luasnya. Bayangpun lagi kalau kalderanya aj seluas itu, laaah seberapa besar Gunung Tenggernya dulu? Hiiy serem aku.

Dari pic di atas, yang ditutupi kabut itu adalah lautan pasir alias kaldera Gunung Tengger (gunung purba). Gunung paling depan adalah Gunung Batok. Di belakangnya yang rada kecil dan mengeluarkan asap putih itu adalah Gunung Bromo, kawahnya disebut Kawah Bromo. Di belakang Gunung Batok ada juga gunung yang berukuran lebih besar, namanya adalah Gunung Widodaren. Sementara gunung paling belakang sono nooh, yang nyembul sendirian dan paling tinggi, itu adalah Gunung Semeru. Udah pernah nonton film 5cm? Jadi makin pengen kesana kan yaak? *belagu, padahal ga kuat trakking :p. Yaaa andaikan kita bisa ke puncak Semeru menggunakan jeep seperti di Bromo ini, oh alangkah indahnya.

Untuk menuju savana, kami harus melewati lautan pasir yang luaas seperti pic di atas itu. Kemudian baru sampai di savana. Savana terletak di sebaliknya Gunung Widodaren. Memang lautan pasir dan savana itu terletak bersebelahan persis, namun peralihan dari lautan pasir ke savana sangat jelas.

Padang ini dikelilingi oleh perbukitan warna hijau, persis seperti rumah teletubbies, makanya dinamakan Bukit Teletubbies. Kami pun turun dari jeep dan berjalan di jalur setapaknya. Tempat ini menurut kami indah sekali. Angin bertiup sejuk, udaranya terasa segar. Kemanapun mata memandang, adanya tumbuhan seperti ilalang yang kalau cuma sebiji tidak indahlaah kelihatannya. Tapi karena disini banyak sekali, jadinya bagus.

ebelah kanan adalah ilalang yang mendominasi tumbuhan di savana. Kanan atas itu adalah pohon adas, terdapat cukup banyak di savana. Bunganya wrana kuning. Daunnya lembut warna hijau. Daun adas adalah bahan baku minyak kayu putih. Kebetulan bokap lagi masuk angin pas di sana. Daun adas tinggal diremes2 tempelin ke perut, langsung anget :D

Sebelah kanan adalah ilalang yang mendominasi tumbuhan di savana. Kanan atas itu adalah pohon adas, terdapat cukup banyak di savana. Bunganya wrana kuning. Daunnya lembut warna hijau. Daun adas adalah bahan baku minyak kayu putih. Kebetulan bokap lagi masuk angin pas di sana. Daun adas tinggal diremes2 tempelin ke perut, langsung anget :D

Bukit teletubbies

Bukit teletubbies

Jadi dari awal gw udah bilang ke Alif, “Aliiif..nti disana banyak rumah teletubbies loo”. Jelas saja Alif girang. Dia pun jadi berharap bisa ketemu sama idolanya si Po (*lah, salah bilang kan gw. Maksud ati cuma mau liatin rumahnya, si kecil jadinya minta penghuninya sekalian). Dan walaupun gw udah bilang kalo Po lagi bobok, anak ini tetap ngeak, keras kepala pengen ketemu beneraaan. Ngikut keras kepalanya siapa sii? *nunjuk diri sendiri.

Daripada ngeak ngowek terus ya sudahlah kami tunjuk satu bukit teletubbies terdekat yang akan dikunjungi. Alif semangat banget, lari2 menuju kesana. Namun si bukit yang kelihatan dekat itu, ternyata jauh book (*aaah kena ilusi mata nih gw) rasanya kok ga sampe2..hosh2. Alif masih semangat, emaknya udah ngos2an. Tapi biar anak senang, apa sih yang engga? Driver jeepnya doang kali yang garing, nunggu 6 orang penumpang pada ilang semua wkwkwk.

Itu bukit teletubbies yang paling make sense untuk dikunjungi. Keknya deket ya, tapi jalan udah ngos2an kok ga sampe2, heu..

Itu bukit teletubbies yang paling make sense untuk dikunjungi. Jauh ternyata baaang.

Sayangnya kami tetap juga ga bisa kesana karena ada parit besar yang tidak bisa dilewati. Kalo maksa liwat juga, bisa2 seharian kami disini wkwkwk. Akhirnya Alif mengalah waktu kita bilang “nanti kita cari rumah teletubbies yang lain yaa. Po kan rumahnya disini, Lala rumahnya disanaaa…” (*ini ortunya kok malah ngasi harapan kosong -_-). Nurut deh dia. Kami pun balik ke jeep sambil menikmati savana. It was so much fun :D.

my beloved ones

my beloved ones

Padang hijau di balik gunung yang tinggi

Berhiaskan pelangi setelah hujan pergi

Kuterdampar di tempat seindah ini

Seperti hati sedang, sedang jatuh cinta

Sungai mengalir sebebas aku berpikir

Hembusan angin dingin membawaku berlari

Mensyukuri semua yang telah Kau beri

Hati yang rapuh ini Kau kuatkan lagi

Kubahagia merasakannya

Andaikan aku bisa disini selamanya menikmatinya

(Pelangi dan Matahari-BIP)

We love this place.

Kata suami, banyak orang yang cinta sunrise di Penanjakan, tapi aku lebih suka ini. I agree with him.

Dulu tahun 2011 gw udah pernah ke Bromo, dalam rangka gathering kantor. Tapi waktu itu kan masih cupu..ngikutin semua kata EO, ga ada kreatif2nya samsek. Diajak ngeliatin sun rise, kedinginan mpe meringis2, abis itu pulang deh -__-, gatau kalo masih buanyak lagi yang bisa diliat disana.

Sekarang ceritanya udah beda donk, kan udah lebih well prepared. Cari penginapan dulu dong kita..biar bisa nikmatin Bromo dengan khusyuk. Googling sana sini, nemu yang recommended cuma 4 penginapan which are Java Banana Inn, Bromo Cottages, Lava Lodges, dan Cemara Indah Hotel. 2 pertama mahalnya tak kira2, yang ketiga full booked, yang keempat saya telv juga full, dapatnya malah via Agoda. Gile, langsung bayar ga pake babibu, takut keabisaaaan! 2 kamar, kena 1.3 juta. Alhamdulillah, beress.

Pas hari H, berangkat menuju Bromo dari Kepanjen pas jam 6 pagi. Memang kita ga ngejar sunrise karena kalo ngejar sunrise, perginya kudu jam 2. Weleh ya kasian ortu dan anak saya toh kalo sepagi itu udah grabak grubuk. Sunrisenya bisa dilihat pas esoknya dari penginapan, top markotop dah rencana gw.

Perjalanan 4 jam, jalannya rapi alus banget. Kami berangkat dari Pasuruan. Sampai di Bromo, berhenti di setopan pos pusat informasi. Ini adalah pos resmi untuk Wisata Bromo yang menghandle semua armada jeep di Bromo (total ada 285 armada), macam2 tempat wisatanya, juga ada info penginapan.

Mumpung ketemu pentolan Bromo, maka…

“Maaf Pak. Numpang tanya. Kami nginap di Cemara Indah. Sudah bayar disana. Boleh tau lokasinya dimana?”

“Loh, Mbak.. Cemara Indah itu kan di Probolinggo. Ini kan Pasuruan. Mbak e salah pintu masuk. Kalau mau ke Probolinggo, bisaa…140 km jaraknya.”

WHAA..AAA..AAAA…TTTTT?????

*bergema

*bergaung

Jadi karena dibutakan oleh availability kamar yang terbatas, gw sama sekali ga memperhatikan kalo menuju Bromo itu bisa dari 2 tempat, yaitu Pasuruan dan Probolinggo. Dan kedua daerah itu bedanya jauh, maak. 140 km, alias minimal 2 jam baru kesana lagi. Lah sekarang udah jam 10, belum makan, belum tamasya pake jip dan pesawatnya besok..keknya ga mungkin banget kalo maksa ke Cemara Indah.

peta menuju bromo

Huwaaaa (*toyor2 diri sendiri yang ga teliti cari info. Ilang sudah 1.3 juta, tidaaaakkk).

Akhirnya setelah melalui pemikiran panjang, diputuskan batal nginap di Bromo dan memilih untuk menginap di Malang, setelah mengalami sendiri perjalanan pergi dari Kepanjen-Bromo yang ternyata halus mulus dan tidak sebegitu capeknya.

Betewe, ternyata lumayan banyak penginapan murah namun layak di Bromo yang pintu masuk Pasuruan. Cuma karena tidak dipromosikan di internet, akhirnya memang banyak pengunjung yang tidak tahu. Kalau gw baca di pos informasi itu sih ada Home Stay Airin, Ancala Inn, Home Stay Rafina, dan Wonokitri Tosari. Dari foto kamarnya sih lumayan bagus, tapi ratenya ga ada. Gw foto tapi kayaknya ni kamera memang minta diganti, jadi hasilnya ya gitu deh. Bagi yang penasaran sila tanya ke Ketua Penjaga Pos Pasuruan: Pak Puji (081-233-193-114).

penginapan di bromo

Mengenai biaya sewa jeep, resminya ya dari pos ini. Paket 1 dengan rute Pananjakan1-Bromo yang start dari Tosari tempat pos ini berada, biayanya 350rb. Bisa liat sunrise, bisa Bromo dari atas. Cucok banget buat fotografi. Kalau yang 300rb itu kayaknya stop di Pananjakan2, lebih rendah dari Pananjakan1. Tapi kalau mau sekalian ke Padang Savana, Bukit Teletubbies, Pasir Berbisik, dan Kawah Bromo harganya menjadi 2x lipat yaitu 700rb. Kalau disekaliankan lagi dengan mengunjungi Ranu Pane di kaki Semeru, jadi 1jt. Jeep bisa digunakan bebas dalam sehari itu.

tarif jeep club bromo

Itu harga resminya yaa. Tapinya saya baca2 blog orang, kok ya biaya sewanya beda2. Ada yang 450rb, ada yang 500rb which is angkanya ga ada tu di list atas itu. Jadi apakah kemudian terjadi tawar menawar dengan driver jeep atau bagaimana, hehehe sayanya gatau. Kalo kami ikut yang resmi2 aj.

Buat pelajar yang kantongnya terbatas dan ga bisa sewa jeep berkapasitas 4300cc, bisa pake pickup sayur :D. Jangan cemas, dengar2 sih pickupnya sudah dimodif sedemikian rupa sehingga kuat menanjak. Kalau untuk motor sih bebas ya lalu lalang di kawasan Bromo. Kalau untuk mobil selain jeep dan pickup sayur, kebetulan saya lom nemu.

So what are you waiting for? Bule2 aj pada datang kesini, masa kita yang orang Indonesia kagak ngunjungin. It worths for a try, it really2 worths.

Dikarenakan begitu terpesonanya suami dengan kunjungannya ke Pulau Sempu tahun lalu, tahun ini doi insist agar gw datang kesana dan melihat sendiri keindahannya. Kebetulan suami ga pandai mendeskripsikan ahahaha, agak2 susah menterjemahkan keindahan hanya dari perkataannya. Jadi memang kalau mau percaya, ya kudu datang ke tempatnya langsung.

Kami berangkat dari Kepanjen, Malang menggunakan avanza. Start jam 6 dan sampai di Pantai Sendang Biru jam 8. Walo namanya Biru tapi airnya warna hijau. Orang Madura memang mengartikan “biru” sebagai warna hijau.

Pemberangkatan resmi menuju Pulau Sempu ya dari Pantai Sendang Biru ini. Kenapa dikatakan resmi? Karena disini disediakan guide khusus yang akan menemani kita selama di perjalanan. Loh kenapa pula perlu ditemani segala? Karena Pulau Sempu itu hutan kakaak..udah buanyak orang yang tersesat disana karena ga pakai jasa pemandu. Lagian di pos Sendang Biru, selain sewa guide juga bisa sekalian sewa perahu motor dan sepatu khusus buat melintasi hutan. Biaya sewa pemandu 100rb, sewa perahu motor juga 100rb (*bisa patungan). Sementara sewa sepatu hanya 10rb/orang.

Sepatu sewaan ternyata menjadi item paling penting dalam perjalanan ini. Karena Pulau Sempu adalah hutan bakau yang becyek tapi ga ada ojyek. Pohonnya lebat, akarnya melintang dimana2. Kalau siang lumayan terang, masuk jam 4 mulai gelap. Saat sepatu menginjak tanah, bunyinya bukan tep tep tapi ceprat ceprot, ceplat ceplet saking beceknya. Mendaki terjal, menurun curam. Apalagi gw datang pas musim hujan, beuuh..lumpur bekas ceprotan bisa naik sampai ke betis.

Ga usah dandanlah kesini, percuma. Pasti bakal kucel juga bermandikan keringat hahaha. Gw cuma modal kaos dan celana training. Malas pake jeans karena bakal berkesan berat. Malas bawa tas, misua aj deh yang bawa ehehehe soal perjalanannya oh my god, berat sih kata gw.

Pulau Sempu dari Pantai Sendang Biru

Pulau Sempu dari Pantai Sendang Biru

Dari Pantai Sendang Biru menuju Pulau Sempu paling 10 menitan pake perahu motor. Abis itu mulai deeeh melintasi hutannya. Gw buktikan sendiri kok, kalo ga pake pemandu kemungkinan besar memang akan tersesat. Walaupun di tiap persimpangan kadang suka dikasih botol aqua sebagai penunjuk arah, tetep aj ya sob, kadang ga keliatan saking capeknya or…memang botol aquanya udah dibuang orang. 2x gw jatuh gara2 menginjak akar pohon yang licin. Untungnya bukan jatuh di bagian karang2 tajam, pffhhh bisa ilang ni mulus kaki.

Start dari sini. Sekarang jam 10, masih pasang. Kalau sore, airnya surut jauuh.

Start dari sini. Sekarang jam 10, masih pasang. Kalau sore, airnya surut jauuh.

Guide tampak belakang hahah. Pake manjat2 segala. Aslinya becek tapi kok ga keliatan ya di foto -__-

Guide tampak belakang hahah. Pake manjat2 segala. Aslinya becek tapi kok ga keliatan ya di foto -__-

Banyak akar, bikin licin dan terpeleset :p

Banyak akar, bikin licin dan terpeleset :p

Perasaan jalan dari tadi kok ya ga kelar2 hiks. Selama perjalanan gw pantang mengeluh sih, diam aj ngitung waktu hahaha. Berusaha agar selincah monyet walo aslinya sih ga banget. Untungnya di belakang suami selalu siap melindungi istrinya yang langkahnya labil ini tsah!

Dan akhirnya terdengar juga suara debur ombak. Artinya….udah dekaaattt. Walo mulut pemandu bilang udah dekat, tapi tetep aj berasa kagak sampe2 huwaaaa. Aku capeee, salah2 bisa terpeleset nih ke tebingnya. Dan setelah 15 menitan dari pertama x dengar suara debur ombak, hyaaa akhirnya keliatan juga warna ijonya Segara Anakan :D.

Let the pics tell you the beauty.

Segara Anakan. Airnya warna hijau.

Segara Anakan. Airnya warna hijau.

Airnya jernih, pasirnya halus warna putih susu

Airnya jernih, pasirnya halus warna putih susu

Kesan pertama begitu liat Segara Anakan, terus terang akyuw kecewa. Hijaunya lagun memang luar biasa. Airnya jernih, pasirnya putih. Kebetulan saat kami sampai itu jam 10 jadi kondisi lagi pasang. Pantainya yang berukuran pasir halus itu menjadi lebih sempit. Tiada ditemukan hewan2 laut disini. Jernih, seger, enak deh kalo nyemplung disana.

Tapi…!!!! Udaranya bau sampah dan memang begitu gw liat ke pantai, masya Allah deh, sampah dimana-manaaaaa. Memang tempat ini makin dikenal orang, jadi banyak yang datang. Tapi, apa itu harus berarti sampah juga makin banyak? YOU STUPID GUYS, GO TO HEELLLLL!!! Sumpah gw benci banget sama orang yang seenak jidatnya sendiri. Ga mau ngotorin tasnya tapi enteng banget mengotori tempat umum. Dasar TOLOOOOOOLLLLLL!!! Lihatlah, gw jadi merasa perjalanan yang berat selama 1 jam itu jadi ga worth it kalo begini. Padahal suami bilang, tahun lalu pantainya bersih sekali tapi kok sekarang begini bentuknya. SO STUPIIIDDD.

Pantai Segara Anakan kan ga gitu luas, jadi begitu ada sampah, kerasa banget kehadirannya. Sebel.

Pantai Segara Anakan kan ga gitu luas, jadi begitu ada sampah, kerasa banget kehadirannya. Sebel.

Ngambek.

BT.

Suami jadi sedih liat gw BT. Gw juga jadi sedih karena suami sedih. Semua gara2 si pembuang sampah, sebel gw. Pengen gw tarok sampahnya ke mulut mereka, biar ditelen sama mereka. HUH!!!

Akhirnya gw makan deh biar emosi reda dan emang si jadi agak baikan tapi emangnya makanan bisa bikin bau sampah hilang apaaa?? (*teuteup emosi). Eh sori ya, kalo kami sih sampah makanan disimpan dalam tas dan dibuang ke tempat sampah di Pantai Sendang Biru. Ga kayak orang2 gatau adat itu, cih.

Eniwei, hari Rabu kalo ga salah adalah hari bersih2. Jadi pantai ini secara berkala memang dibersihkan sih oleh masyarakat setempat dan kebetulan memang kami datang di hari Selasa, hari puncak kekotoran. Tapi tetep aj bagi gw itu bukan excuses.

Selama makan, gw lihat ada beberapa rombongan selain kami yang sudah ada di Segara Anakan ini. Tampaknya mereka kemping kemarin. Nah salah satu dari mereka kakinya kena air panas sampai melepuh lonyoh2. Pasti bakal susah jalan, mana menuju ke Segara Anakan saja denger2 sih mereka sudah tersesat.

Bagi yang terkena kemalangan sehingga susah untuk kembali lagi ke Sendang Biru, bisa memakai jasa tim evakuasi. Dengar2 biayanya sejuta, dengan tim penolong yang terdiri atas 6 orang. Tadinya gw pikir mau pakai jasa tim evakuasi aj buat balik lagi ke Sendang Biru ahahahaha (*dasar pemalas emang) soal memikirkan bakal lewat hutan itu lagi selama sejam, oh nyo banget. Tapi orang yang kakinya melepuh itu aj ga pake jasa evakuasi mosok aku yang sehat ini pake. Jadi berkesan kurang heroik sayanya :p.

Betewe, selain di Segara Anakan, kita bisa naik ke atas bukit batu gamping. Ga gitu jauh. Tajem2 karangnya jadi jangan sampai terpeleset. Sakitan ini dibanding terpeleset di jalan becek tadi T-T.

Laah aku kok ditinggal?

Laah aku kok ditinggal?

Akhirnya digandeng juga ahak2

Akhirnya digandeng juga ahak2

Nanti dari atas bukit itu bisa memandang langsung ke laut lepas. Subhanallah..lautnya biru kelam dengan ombak yang besar. Memang ciptaan Allah itu luar biasa indahnya. Betewe kudu hati2 ya berdiri di tebingnya, ojo ngelipir2 bangetlah, salah2 nggelesot ke bawah ya udah dada babay ga ketolong lagi :(.

suami sebagai komparator

suami sebagai komparator

Dan tibalah waktunya pulang…

“Eym..Pak Pemandu, apakah ada jalan lain menuju Sendang Biru selain hutan tadi?”

Ooo ga ada Mbak, pintunya ya cuma satu, hutan itu.

Walaaah *__*.

Tapi memang seperti kata pepatah, pulang selalu lebih cepat daripada pergi. It happened to me. Perjalanan pulang terasa seperti setengahnya perjalanan pergi. Tiba2 aj tring!!!, sampai di Sendang Biru. Alhamdulillah…

Betewe, karena kemarin di Jatim Park2 pake jilbab langsung jadi mengakibatkan tampang saya jadi kayak bibik2, saya jadi emoh pake itu lagi. Saya ganti saja ke model topi yang ringkes dan ringan karena kalo pake pashmina en jilbab segiempat, ya ampiuuun ga banget deh di sikon kayak gini. Model topi bahan rajutan memang menjauhkan saya dari kesan bibik2 (*cihuy), tapi mendekatkan saya ke model empok2 T-T. Whatsoever…

Mas Wo (yang bantu nyetir selama perjalanan) baru kenal saya hari itu. Doi tanya, “Mbak berapa umurnya?” 30 Mas. “Ooo, baru 30 toh.” Jedeeerrr!! Maksudnya?? Gw kawin sama brondong, gitu?

Huwaaa, padahal biasanya orang2 bilangnya, “Hah? Udah 30? Masa sih?”(*serius, ga boong), tapi yang ini kok bertolak belakang. #lempar topi ke lautan lepas

Eniwei, saya kira saya akan balik lagi ke sini JIKA DAN HANYA JIKA pantai lagunnya sudah bersih. Dan buat suami tersayang, seperti istilah yang sering kita dengar, “it’s not about the destination, it’s about the journey”. Walau Segara Anakan membuatku kecewa, tapi perjalanan bersamamu selalu menjadi yang terindah. Terima kasih untuk selalu melindungiku dalam perjalanan yaa. Love you *kiss.

Tips kalo ke Pulau Sempu:

  1. Sewa guide kalau mau perjalanan aman dan selamat.
  2. Sewa sepatu. Selain cengkeramannya tajam, juga ringan. Ga berat kayak sepatu lapangan biasanya :).
  3. Bawa air mineral yang banyak.
  4. Bawa nasi bungkus buat makan siang disana. Walo berasa ga lapar, begitu makan disana baru ketahuan kalo ternyata kita kelaparan ehehehe. And it good for your energy agar waktu pulang melintasi hutan itu lageeee, ga berasa lemes.
  5. Jangan buang sampah sembarangan, palagi buat yang mau kemping. Norak banget kalo ga tau tentang hal ini!!
  6. Ga da toilet ya disana. Bagi yang mau balik hari, tuntaskan keperluanmu pas sebelum dan sesudah ke Sempu.
  7. Not recommended for children and old people.
  8. Ada sinyal HP kok :D. Simpati dan As terbukti ada, tapi XL kayaknya mandeg sinyalnya.
  9. Sampai di Sendang Biru silakan mandi. Bisa mandi di tempat sewa sepatu. Kamar mandinya lumayan besar, airnya segar, langsung berasa bersih deh badan hehehe.
  10. Jangan saltum kalo ke sini yak, kekekeke. Disini ga cocok pake baju u can see my ketek, sendal imut bunga2, high heels, wedges, aksesori ribet, celana ketat wewww… (*kemaren kami nemu serombongan orang yg kostumnya begitu soalnya. Baru 10 menit jalan, mereka menyerah dan langsung pulang).

Plis kabari saya kalo pantainya sudah bersih dan wangi. Having fun :D

Sampai di Museum Satwa udah jam 4 sore. Gara2 hujan dan kasus e-bike, habis sudah waktu sia2 T-T.

Salah memang, mengunjungi Museum Satwa kok belakangan. Jadi ada degradasi pemandangan wakakakak. Mana sepi…suasananya remang2..Kamera cuma poket biasa pulak yang agak kurang bisa diajak kerja sama di ruangan kurang cahaya.

Tapi tetep, harus saya akui kalo Museum Satwanya aj keren banget. Begitu masuk, barang ini yang langsung menyolok mata. Mantap maang!

Mirip dinosaurus yang ni Night At The Museum kan?

Mirip dinosaurus yang di film Night At The Museum kan?

Isi dalamnya apa aj? Liat foto2 di bawah ya. Susah bagi saya untuk menceritakannya. Energi udah abis kesedot di postingan2 sebelumnya *o*.

Diorama di Museum Satwa, Batu Malang

Diorama di Museum Satwa, Batu Malang

Betewe dari foto, sepintas itu kayak lukisan. Aslinya bukan loh. Itu adalah diorama. Itu adalah ruangan luasan 2x3m dengan dinding kaca, di dalamnya baru deh ada binatang or hewan beneran yang udah mati en then diawetkan. Jadi sebenarnya bagus banget kalo ngeliat aslinya. Sekali lagi, biasalaah kualitas kamera mau kadaluarsa, kurang mewakili kenampakan aslinya (*dari tadi nyalahin kamera mulu. Padahal sendirinya juga ga jago motret wkwkwk). Diorama ini ada di sepanjang dinding Museum Satwa. Ga semua dinding sih, tapi mungkin ada lebih dari 20 diorama dan semuanya keren2. Oya, informasi mengenai hewan diorama ada di atas dinding kacanya, lengkap dan sangat layak disimak.

Beruang kutub awetan

Beruang kutub awetan

Curiuos pengen tau yang namanya buaya muara itu gedenya kayak apa? Sook, pantengin foto ini. Lelaki tinggi 165cm aj masih seukuran ¾ ekornya doang. Itu buayanya sengaja posisinya divertikalkan dengan ujung ekor menyentuh lantai dan muncung sampai ujung dinding biar gampang dibandingin ukurannya sama manusia2 di sebelahnya.

Hmm, foto yang kurang representatif. Mau minta orang2 itu minggir, ga enak juga eheheh. Tapi intinya buayanya gede banget *_*

Hmm, foto yang kurang representatif. Mau minta orang2 itu minggir, ga enak juga eheheh. Tapi intinya buayanya gede banget *_*

Ada insectariumnya juga, hampir sama seperti di Eco Green  Park. Mangkanya sekali lagi saya katakan, tidak bijaksana mengambil tiket terusan. Museum Satwa dengan Eco agak2 setipe isinya.

Koleksi kupu-kupu yang hanya terjepret sedikit. Semuanya buagusss2 dan datang dari berbagai pulau di Indonesia, serta berbagai negara.

Koleksi kupu-kupu yang hanya terjepret sedikit. Semuanya buagusss2 dan datang dari berbagai pulau di Indonesia, serta berbagai negara.

Ge pikir laba-laba kakinya selalu delapan. Ternyata yang ini 10, huek.

Gw pikir laba-laba kakinya selalu delapan. Ternyata yang ini 10, huek.

Ada bioskop mininya juga. Namun hanya tayang di jam2 tertentu. Pas kita datang si lagi ga tayang (*ya iyalaah, udah mau tutup kalee).

Ada bioskop mininya juga. Namun hanya tayang di jam2 tertentu. Pas kita datang si lagi ga tayang (*ya iyalaah, udah mau tutup kalee).

Buat yang menyukai suasana tenang, kalem dan bebas keringat, cocok bangetlah ke Museum Satwa. Tempatnya adem, teratur, dan sepi (*apa karena mau tutup yak), bebas hujan dan bebas cahaya yang bikin silau. Kayaknya memang didesain untuk personal yang serius, cewe2 or cowo2 dengan kacamata tebal gitu deh. Kalo saya sih kurang betah ahahaha, apalagi dikunjungi pas badan udah capek berat kayak gini. Rasanya bawaannya udah mau baring aj.

Baiklaah, akhirnya saya publish foto pribadi saya. Satu aj, itu juga karena backgroundnya mendukung :p.

Wanita penjual ikan T-T

Wanita penjual ikan T-T

Siapa yang setuju dengan suami kalo tampang saya disini mirip bibik2?

Lesson n learnt:

  1. Kunjungi Museum Satwa dulu baru ke Zoo. Kunjungi benda mati dulu baru benda hidup ahahaha. Kunjungi yang sepi dulu baru yang rame. Karena Museum Satwa lewat jam 3 sore udah senyap sementara Zoo masih malang melintang orang2nya (*wiken ya, gatau kalo weekday).
  2. Ada jasa tukang foto disini.
  3. Tidak disediakan e-bike.
  4. Foodcourt hanya 1 dan tampak mahal hehehe.
  5. Jika waktu anda luang dan memang ada tiket yang menjual terpisah antara Museum Satwa dan Batu Secret Zoo, itu tampak jadi pilihan yang paling baik.

Happy learning :D.