Posts Tagged ‘rancangan anggaran bangunan’

Punya rumah sendiri menjadi impian banyak orang, termasuk gw. Alhamdulillah banget, kerjaan gw sekarang mengizinkan gw untuk bisa memiliki rumah sendiri walo harus nyicil 15 taon lamanya. Setelah browsing, ngider2 semua daerah mulai dari Serpong, Bintaro, Cibubur, Cinere, dan Depok (Jakarta ga kita liat ya…dah jelas ga mampu duitnya), akhirnya kita (gw en suami tercinta) memutuskan untuk membeli rumah di Depok. Tentu saja pemilihan lokasi ini melalui tahap yang rumit seperti diskusi, ngambek2an, berantem, sampai rugi 5 jt karena udah setor duluan ke perumahan lain T-T.

Kita pilih di Depok karena sodara banyak yang tinggal disana. Jadi ada yang bisa dimintai tolong kalo lagi butuh (hihihihi, maunyaaa) dan mudah bersilaturahmi. Kita engga milih rumah dari developer karena suami gw (masih calon si saat itu) berpendapat orang yang tinggal di rumah developer biasanya lebih bersifat individualis (ah masa syihh), yawda gw nurut ajalah.

Rumah kita beli bulan Maret 2007 dari tangan 1 seharga 295 juta. Luasnya 150/200 m2. Kondisi dalam keadaan carut marut (boleh liat foto), dimana catnya udah ada yang rontok, keramik ga sama ukurannya, bocor sana-sini. Dan emang ni rumah udah tua, dibangun kisaran tahun 1985, hampir seumur gw (muda2in diri), tapi pondasinya masih oke banget. Menurut gw sih murah..ditambah aksesnya ke mana2 dekat, ke ITC dekat, ke terminal (mau itu KA, bis, mpe angkot) juga dekat. Kondisi jalan sih emang banyak lubangnya tapi kita positif thinking aj, paling ga lama lagi diperbaiki ma Pemda, wkwkwk. Aselinya ada 4 kamar (termasuk kamar pembantu), 3 kamar mandi, dapur, carport, ruang tamu, ruang keluarga, ma ruang makan.

Abis beli, sekitar bulan Okt 07 langsung kita renov agar tampilannya menjadi lebih ciamik. Budget yang kita anggarkan sekitar 10 juta (objektifnya cuma mau ganti keramik sedikit dan cat ulang) tapi ya inilah yang namanya renovasi itu ya sodara2, kalo ga ati2, biaya bisa membengkak!! Walhasil, total renov pertama gw sekitar 30 juta, see? 3x lipatnya bow dan semua itu gara2 gw gatau diri minta mindahin dapur, minta perbaiki kamar mandi, minta dibuatkan 2 taman dalam rumah, dan bobok beberapa tembok agar lebih lapang. Pengerjaannya sekitar 3 bulanan, dan yang bikin repot adalah waktu itu gw ma calon suami masih ngekos di Pancoran, otomatis kita cuma bisa ngecek kerjaan tukang hari Sabtu Minggu.

Puas?? Rada kuranglah yaa..secara perkembangan dalam 1 minggu kan lumayan banyak, dan belum tentu yang dikerjain tukang sesuai ma yang lo pikirkan. Jadi pesan moralnya adalah : kalo mau renovasi rumah, mending lo ngekos dekat rumah lo jadi bisa senantiasa ngecek pekerjaan tukang. Tapi walo rada agak kurang puas, gw tetap bersyukur karena kondisi rumah menjadi jauh lebih baik. Dapurnya cukup luaasss (9 m2), padahal gw si ga bisa masak. Untuk membangun dapur itu, gw terpaksa merelakan satu kamar hilang. Yang bikin rada kesal, bocornya tetep aj masih ada. Hhh, tukangnya ga recommended banget de, kita ogah make jasanya lagi.

Setelah merit di February 2008 (cihuuy!!, akhirnyaaaaa), kita percantik lagi ni rumah di bulan Juni 2008. Objektif kali ini adalah bagusin taman depan rumah, ganti teras, ganti pagar, sama buat carport. Ganti tukang, of course lah ya, ni tukang rekomendasi dari suami ipar gw. Bedanya, kali ini si tukang bikin RAB, yang kemudian kita sepakati bersama. Jadi ga ada istilah dana tiba2 membengkak, karena semua termaktub di RAB itu. Jadi pesan moral yang ke-2 adalah : selalu minta RAB dari tukang agar terhindar dari biaya2 yang tidak jelas. Total biaya sekitar 15 juta (taman plus teras 2 jt, pagar 6 jt, carport 7 jt). Setelah semuanya dibenerin, waah, gw langsung lega, kali ini gw merasa bener2 tinggal di rumah (hem2). Tapi itu hanya perasaan sesaat. Karena lama2 taman gw yang sebelumnya ditanami rumput gajah mini, eee, sekarang malah lebih banyak rumput gajahnya!! Kayaknya gw kena tipu ma ni tukang L. Jadi pesan moral ke-3 : kalo sempat, usahakan beli barang sendiri biar ga kena tipuuuu!!

Sekitar bulan April 2009, kita renovasi lagi. Kali ini objektifnya membongkar taman dalam rumah untuk dijadikan mushola (kebukti banget kalo taman dalam rumah adalah sumber dari datangnya nyamuk dan tikuuus!!), mengganti talang air agar tidak bocor lagi, dan membuat kitchen set (bagian bawah aj). Kali ini tukangnya rekomendasi dari tetangga sebelah rumah gw. Emang si, waktu gw liat rumah bikinan tukangnya, kok ya apik gitu, nuansa Bali. Kayaknya oke juga nih tukang, pikir gw. Yasud, kita sama bapak itu aj (orang Bali). Sama nih, tukangnya juga udah professional, langsung bawa RAB yang jauh lebih lengkap. Totalnya gw kena 12 jt (mushola 4 jt, talang air 2.5 jt, kitchen set 5.5 jt). Kerjaan Bapak Bali lumayan rapi weii, walo dari 6 titik bocor yang ada masih sisa 1.

Kesimpulannya,  untuk menjadi bentuk sekarang ini gw udah menghabiskan hampir 70 jt, wajar kan kalo duit tabungan langsung collapse. Apa buktinya? Kalo lo ke rumah gw, ga kan ada satu furniturepun bisa lo temukan, qiqiqiqi, kecuali satu sofa apa adanya dan sebuah tv plus mejanya (jaman masih ngekos). Ntar2 lah beli furniturenya, kalo Alif udah rada gedean, sekarang kan dia masih lasak, suka lari2…(alesssaaaan). Oiya, ternyata bener lo jalan ke rumah gw diperbaiki Pemda, sekarang udah mulus lumus. Jadi pesan moral ke-4 : ga ada salahnya berharap pada pemerintah setempat, hehehe. Eniwei, gw mengimpikan rumah tropis beratap segitiga seperti House of Shallomnya bikinan Mario Andretti atau rumah art deco.

Gw ingin memakai jasa arsitek untuk itu, tapi katanya biaya arsitek itu muahal?? Ah moga2 cepat terwujud yak :)